Artikel

Rabu, 30 November 2016

Bertemu Presiden Jokowi di Semarang




Gue tau banget kalo postingan ini hampir basi
iya
gimana engga basi coba? lo nggak lihat judul apa? 
tapi masih bulan November kan ya, masih sama-sama sah lah ya buat ditulis di sini, kan lumayan nambah-nambahin postingan, ya walaupun ga bikin nambah jodoh juga sih #etdah

Jadi, ceritanya 3 hari sebelum Hari Senin, 14 November, Mas Asmari memberitahu  bahwa ada undangan Gala Dinner with Pak Jokowi 14 November 2016 jam 7 malam di Hotel Gumaya untuk bloger Semarang. Percaya? gue sih engga percaya awalnya, ga berani terlalu ngarep buat ketemu presiden, yaiyalaahh sapa gue coba? bloger aja angot2an nulisnya *ketawa mringis*
dan di grup pun adem ayem aja ngobrolin hal lain sambil nyoba ngelist nama dan alamat blog buat yang mau ikutan acara ketemu Pak Jokowi, ya gue sih berpikir, list nama dulu ajalah, kepilih atau enggaknya buat ketemu presiden mah urusan ntar.  

sementara itu di grup lain yang gue ikutin juga rame hal serupa, gue diem aja karena gue gatau juga mau nimbrung apaan, karena mereka semua juga menyangsikan undangan ini. 
satu hari berlalu, sabtu sore gue diinfoin lagi kalo ada dresscode buat ketemu presiden (atasn putih  dan bawahan item) dan nama-nama yang udah di list grup kemaren sudah disetorkan ke panitia dan dinyatakan lolos seleksi (katanya sih, sosmed kita dicek isinya apaan, kalo isinya postingan yang memprovokasi atau yang aneh-aneh babay deh).  
Gue cuma mikirin dresscodenya, duh mana punya gue atasan putih, duh bawahannya boleh celana kan ya. bodo amat deh, ubek-ubek lemari aja ini, nemu yaudah. eh nemu atasan putih, hahaha yaampun gue lupa kalo pernah pake atasan putih buat acara remaja di lingkungan rumah. 
oh ya, tentang acara bakal ketemu pak jokowi itu gue diem-diem aja sih dan ga bilang ke siapa-siapa, karena ya biasalah gue, males ngomong kalo gak ada buktinya, biar ajalah bukti yang berbicara, dan juga karena mulai ada beberapa kericuhan yang terjadi. karena simpang siurnya info yang kita dapat, membuat beberapa bloger membatalkan kehadiran untuk hari itu, karena menurut mereka acaranya belum valid karena nggak ada undangan resmi dan juga ada artikel yang memberitahu rentetan acara Pak Jokowi ke Semarang itu ngapain aja dan ga disebutkan agenda untuk bertemu kita, Bloger Semarang. karena anak-anak dah mulai rada panik dan ngebuat Mas Asmari kaya terpojokkan, gue bilang aja ke mereka "yaudah sih dateng aja, masalah ketemu sama Pak Jokowinya urusan belakangan, kalo ketemu syukur engga yaudah gapapa jadinya kopdar bloger Semarang formasi lengkap jarang kan kita kopdar banyakan? lagian kita juga ga bawain medali emas buat Indonesia kok, jadi ya maklum ajalah kalo Pak Jokowi ga mau nemuin kita." karena omongan sadis itulah kemudian kita saling menenangkan diri, suasana grup kembali tenang dan mulai guyon lagi. setelah gue bilang kalo gue mules, ada yang bilang kalo lagi laperlah, lagi ngantuklah, dan lain sebagainya suasana grup kembali cair. 
Makanya gue diem-diem aja dan ga cerita ma siapapun karena gue juga lagi deg-degan tapi ga bisa, paling gak gue harus cerita dan ijin ke Babeh, karena gue tahu dan paham kalo acaranya bakal sampe malem banget dan lewatin jam malam gue (karena ada mas-mas bloger yang bilang kalo ga bisa keluar setelah masuk, alias harus ikutin acaranya sampe selese).
makanya pas hari itu jam 3 siang gue baru buka obrolan ke Babeh kalo gue mau ada acara bloger dan bakal sampe malem, ditanya acara apa, ya gue jawab sejujurnya dan yaudah, gue diijinin gitu aja dengan satu pertanyaan Babeh yang sampe saat gue nulis ini, gue belum bisa jawab pertanyaan beliau.
abis ijin gue mandi, yaiyalah. siap-siap dan njagani di jalan pasti macet banget karena banyak jalan dialihkan. gue wasapan sama isul, karena sebenernya kita masih galau mau make apa, eng ini gue doang sih yang galau kayaknya. eh tau-tau isul ngajakin pergi bareng semotor aja, motor satunya dititipin aja, yaudah gue usul motornya diparkir di masjid baiturrahman aja, eh kata isul itu kejauhan, better di elisabeth yang ada di imam bonjol, karena ceritanya lagi ga mau debat, jadi gue iyain aja sambil berpikir, kayaknya ada yang salah sama tempat janjian kita. YA SALAHLAH, GUMAYA ITU KAN ADA DI GAJAH MADA, NGAPA JANJIANNYA SAMPAI IMAM BONJOL??? dan ternyata isul ngeh-nya kalo Gumaya  ada di Imam Bonjol T_T ampun tuhan,  sampai detik ini gue masih ketawa kalo denger hal ini.
setelah ketemu di tempat janjian yang amat sangat jauh dari lokasi, kita berangkat, dan bener depan hotel gumaya dah rame banget. rame kendaraan, orang sama macet dikit, depan hotel aja penuh sama karyawan baru Gumaya yang mau pulang bloger dan komika Stand up Comedy kota Semarang. akhirnya ketemu temen-temen kreatif lainnya, tanya ke mereka kenapa ga masuk? karena masih ramai banget sama yang mau masuk hotel yaudah kita anteng bentar sambil chitchat.
akhirnya kita masuk Gumaya setelah pengecekan yang lumayan ribet, kita menuju meja registrasi untuk tanda tangan kehadiran dan langsung diberi kaos #SaveNKRI sama snack. kelar registrasi kita ganti kaos yang dikasih sama panitia yaelah ngapain ada dresscode kalo gitu yak  ?  Oh iya kata Kinan kaosnya bisa dibeli di sini


Habis kelar ganti baju, kita nunggu sambil menyantap gosip snack dan berkenalan dengan bloger lainnya, gak lupa foto-foto, kalo gue jelas ya tujuannya ke resepsionis buat minta pasword wifi dasar fakir kuota. trus karena kita rame banget, mas-mas dari hipwee nyamperin kita buat minta testimoni dari kita tentang perasaan kita ketemu presiden, terus abis itu isul dan masnya mas cucul saling tukeran kontak, duh malem itu isul lagi laku. malam itu sebenernya malam yang besar untuk para penggiat sosmed. karena jadi tahu satu sama lain. 
Tak lama, setelah menunggu dengan lelah dan lapar, kita akhirnya bisa masuk untuk makan malam, bad newsnya adalah ga boleh bawa tas ataupun hp dan kamera ke dalam ruangan, yah padahal pengen livetweet kan :( #persoalan  tapi yaudahlah. 
selesai makan kita dipersilahkan untuk menuju ruangan lain untuk ngobrol dengan Pak Presiden. 

begitu Pak Jokowi memasuki ruangan, beliau melepas sepatunya dan duduk lesehan bersama kita dan para menteri yang malam itu turut hadir. selesai berfoto bersama kita kembali duduk untuk berdiskusi.  #SaveNKRI menjadi tema acara malam itu, Pak Jokowi menghimbau kita para pengguna sosial media agar lebih bijak dalam memposting atau menshare suatu berita. Pak Jokowi bercerita kalau dirinya suka galau melihat fenomena yang ada di sosial media, di mana banyak kisruh dan provokasi suatu pihak untuk menjatuhkan pihak lainnya. ataupun provokasi untuk menimbulkan perpecahan NKRI. beliau ingin  agar kita (para pengguna sosial media) bisa menggunakan internet untuk kegiatan positif agar menjaga keutuhan NKRI. dan jika kita melihat akun yang bersifat provokasi bisa ikut kita laporkan di aduankonten@depkominfo.go.id  

kemudian acara selesai, kami masih melanjutkan dessert yang tertunda kemudian turun ke lobby untuk mengobrol dan berfoto dengan para menteri, gubernur Jawa Tengah Pak Ganjar, dan aku diberikan kesempatan untuk foto berdua dengan pak jokowi. yeay. 
bersama bloger dan penggiat sosmed Semarang, tebak aku di mana?

bersama calon bapak mertua #eheeemmm

hayo tebak ma sapa?


ga fokus pas foto sama Pak Ganjar, ya sutralah...


love you all...
dokumen foto by grup

Dari kiri ke kanan: IsulBulan,  Ismi, Kinan, Aku, Mas Ari,  Mbak FloMbak Siska,  Isna, dan Tiya.

sekian, cheers! 

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Mari berkomentar yang baik yaaaa