Artikel

Sabtu, 20 Mei 2017

kenngan masa kecil : ngintilin bapak kerja



kalo ngomongin kenangan paling berkesan pas masih kecil, aku suka bingung sendiri. banyaknya kenangan itu bertumpuk jadi satu di dalam kepala dan tak pernah berani keluar. aku hanya membaginya untukku sendiri, ya aku pelit memang, masalah?
hahhahaahha
eh, sok mellow banget ya tulisan di atas? habisan Mbak Anjar sama Mbak Nia ngasih tema kok ya kenangan masa kecil, akeh mba, bingung meh nyeritakke yang mana. :))))


jadi, biasanya pas kecil aku suka diajak papaku kerja. ya kerja, karena belio 2nd engineer di kapal tanker. masa kecilku tak habisin di sana, mau lagi layar ke manapun, aku mesti diajak padahal ada peraturan ga boleh bawa keluarga, tapi papa berani aja, udah kenal baik sama kaptennya juga, dan kaptennya juga baik banget sama aku, suka ngasih aku cokelat atau permen. *anaknya murah*
dan kalo papa lagi kerja biasanya aku di kamar sama mama. keluarnya ntar kalo papa udah ga shift. kalo kapal lagi sandar dan udah ga ada petugas imigrasi yang ngecek, biasanya aku sama mama turun buat jalan-jalan. kalo ketahuan petugas imigrasi kita bakal dideportasi walaupun punya paspor, ya karena memang peraturannya ga boleh bawa keluarga ckckck cen bandel ya papaku :)))
pernah lho, pas aku lagi main sekolah-sekolahan sama mama papa, aku dengan polosnya keluar kamar dan ternyata petugas imigrasi lagi ngecek dua kamar di sebelah kamar papaku, dan ya.... habis liat mereka aku masuk lagi ke dalem dan ngabarin ke papa kalo ada petugasnya di luar, dan sayangnya salah satu dari mereka liat aku masuk kamar:( drama deh malem itu, entah gimana caranya, papaku bisa berdamai dengan mereka karena aku cape ketiduran dan besoknya masih ada di kapal. hahahaa

pernah juga mama buang semua kelerengku ke laut hanya karena takut aku nelen itu, mamaku ki mang lebay kok, tapi aku sadar sih, mungkin aku akan ngelakuin hal yang sama kalo aku jadi mamaku.

oh, dulu aku pernah ngga ngenalin papaku sendiri, ceritanya lama ga ketemu karena aku dah sekolah juga, trus tau2 papaku pulang dan meluk aku, aku berontak dan bilang "om siapa?" (aku emang ga suka dipeluk atau digendong orang asing, aku selalu bilang kalau "aku berat" sama mereka) tahu diri banget kan aku. papaku shock dong, capek2 pulang mau gendong aku malah aku tanya kaya gitu, gak lama mama keluar dan ngakak berat sambil bilang "oalah, keseringan ditinggal anake dadi lali"
dan pas itu ada tamu, sahabatnya papaku yang lebih sering main ke rumah dan kuanggap dia ayahku pas papaku bilang kalo papa itu papaku  :)))))

memasuki masa-masa sekolah, TK dan juga SD membuatku jarang bahkan hampir ga pernah buat nemenin papa kerja lagi, karena kapalnya jarang banget sandar2 di Indo. jadi ya kadang ga bisa nyusulin, waktunya mesti bentrok juga sama jadwal masuk sekolah dan memang peraturan kayaknya  sudah semakin ketat saat itu, tapi aku kan keras kepala ya? aku bilang kalo aku bisa ranking, aku mau ke kapal. hahahaha aku kangen sama es krim aneka rasa yang besar2 itu tinggal ambil di big freezer yang gedenya kaya bunker dan isinya eskrim semua, aaaahhhh totally heaven dan papaku menerima tantanganku, cih gak percaya si papa, aku bisa ranking, hahahaha
akhirnya aku ranking beneran, ranking 4 saat itu. aku rewel minta sama mama buat ke jakarta cepet, malem itu juga anaknya emang maksaan (((YHA))), dapet bis ekonomi dan kursi tinggal satu, akupun bodo amat. pokoknya mau ketemu papa dan pengen cepet2 lihat wajah sumringahnya papa saat itu, titik, maafkan aku ma, aku anak yang egois, dan mama selalu memenuhi permintaanku, seaneh apapun.
akhirnya bertemu papa di jakarta dan kapalnya waktu itu trip ke Bali, lama ga naik kapal ternyata bikin aku mabok laut juga, aku ga bisa tidur di kasur. dan tidurnya di sofa, karena kasurnya papa ga searah sama badan kapal. jadi aku mabok. kalo malem ke dek kapal bikin maboknya hilang ternyata.
sebenernya banyak kejadian konyol di situ, dan sayangnya aku dah ga kuat nulisnya, huhuhuhu ni nulisnya sambil brebes mili.

segini dulu ya, aku nambahin lagi nanti :D

cheers









Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Mari berkomentar yang baik yaaaa