Artikel

Kamis, 08 Februari 2018

Ceriakan Minggu Pagimu di Pasar Karetan



Halo, kali ini aku mau cerita tentang destinasi digital baru yang ada di Kota Semarang, namanya Pasar Karetan. Pasar Karetan berlokasi di Radja Pendapa, Desa Segrumung, Meteseh, Boja. Yah, itungannya masih pinggiranya Semarang lah ya. Sebenernya Pasar Karetan ini nggak baru-baru banget sih, karena dibukanya sudah dari 5 November 2017 lalu. Pasar Karetan buka setiap minggu pagi dari jam 6 hingga jam 11 siang.
Destinasi digital yang digagas oleh anak-anak GenPI Jateng ini berkonsep ramah lingkungan dengan suasana khas pedesaan, mulai dari kuliner, permainan anak, bahkan atraksi-atraksi yang khas jaman dahulu, tapi tak lupa juga ada spot-spot foto yang sangat instagramable.
Di Pasar Karetan, ada banyak hal yang bisa dieksplor, mulai dari tempat parkirnya! Setelah parkir, kita naik odong-odong untuk menuju ke Pasar Karetan. Setelah tiba di pasar karetan, ada baiknya kita menukarkan uang rupiah yang kita miliki dengan mata uang pasar karetan atau yang biasa disebut girik. Buat apa? Ya buat jajan di dalem dooongg!! Ehehhehe
Girik

Ada kuliner apa aja sih di Pasar Karetan? Banyak banget macemnya ada nasi jagung, gendar pecel, tahu campur, lontong opor, bubur, bakso, bahkan ada juga kuliner yang namanya asing buatku seperti cengkelek dan sentiling. Penasaran nggak itu jenis makanan apa? Datang sendiri aja ya ke sana. Untuk harga yang dijual di Pasar Karetan juga tidak terlalu mahal mulai dari 2500 sampe kisaran 20.000 aja, bayangin deh dengan 2500 udah dapet sate sentiling, murah kan?
Selain kuliner yang asik, juga ada panahan yang dilatih langsung oleh Atlet PON Jawa Tengah, tarif panahan pun terjangkau, 10.000 untuk 3 kali memanah dan jika panahan kita tepat di tengah, kita bisa dapet bonus satu kali memanah lagi. Selain panahan, di Pasar Karetan sendiri juga ada mainan-mainan tradisional seperti egrang, dakon, sunda manda, dan masih banyak lagi. Ah ya, di sana juga ada penjual mainan anak yang terbuat dari bamboo dan dijual dengan murah meriah, 2500 saja. Di Pasar Karetan juga ada handycraft dan merchandise yang dijual dengan harga yang terjangkau.
Setelah puas berkeliling kuliner dan jalan-jalan melihat suasana yang asri, kamu bisa foto-foto di spot foto yang tersedia dan setelah itu jika masih ada uang pasar karetan yang tersisa, kamu bisa menukarkan kembali dengan rupiah.
Jadi kamu kapan mau main ke pasar karetan sama aku?


26 komentar :

  1. Maunya ke sana sendiri...ga perlu sama kamu er 😌

    BalasHapus
  2. Asyik nih kayaknya kulineran di Pasar Karetan, harganya terjangkau,pastinya bisa menikmati kuliner sekaligus suasana Kota Semarang

    BalasHapus
  3. Belum pernah ke Klaten
    T_T
    kalau ke sana aku mau makan nasi jagung ah, belum pernah soalnya. baru dengar namanya saja

    BalasHapus
  4. Di Klaten?
    Jauhhhh...

    Pengen banget nyicipin kulineran nya...

    BalasHapus
  5. Astaga harganya murah ya kisaran paling mahal 20.000
    Memang pasar tradisional itu kelebihannya seperti ini.
    Pengen juga suatu saat mampir pas ke semarang

    BalasHapus
  6. Eh enak ini ya sambil jogging gitu. Atau kuliner keluarga di minggu pagi. Mana murah-murah pula. Seneng tanpa bikin kantong bolong. Kapan yak bisa kesana juga

    BalasHapus
  7. Seru nih Twin, makanannya murah-murah lagi.Pasti selalu rame yah?

    BalasHapus
  8. Seru alat tukar nya pakai girik. Dan baiknya bisa ditupiahkan lagi klo lebih ya. Mantap. Hehe. Enak jg satenya murah. Sebagai penyuka sate, dapat info ini aku bahagia.

    BalasHapus
  9. Wah kapan kapan nek pulkam coba ke pasar karetan ah. Tapi neng boja adoh juga ya. hmmm agendakan lah ben iso ndelok penasaran jugak

    BalasHapus
  10. Wahh mantebb mba erina, ternyata di Semarang ada tempat gitu.. Pasar Karetan, akan saya inget mba. Sapa tau tugas ke semarang dan bisa mencoba tempat disana hehe.. itu konsep tukar duitnya sama kayak di FLoating Market Bandung ya mba

    BalasHapus
  11. Wih unik juga ya, belanja pakai girik. Berapa harga giriknya Mbak?

    Kalau pergi ke pasar karetan bisa bernostalgia dengan permainan2nya sekalian memperkenalkan ke anak2 serunya mainan jaman dulu. :)

    BalasHapus
  12. Gendar pecel apaan mbak? Baru dengar nih, mirip dengan pecel biasa ya?

    BalasHapus
  13. Wah makanannya murah-murah bisa puas jajan nih. Hehehe... Keren banget ya ada tempat seperti ini. Nanti kalau ke Semarang aku minta diajakin ke sini deh

    BalasHapus
  14. alat tukarnya lucu ya, girik. sate sentilig tuh yang kek mana sih ??
    foto2nya kurang er, biar tambah semangat buat pergi ke pasar karetan.. hhe

    BalasHapus
  15. Harga terjangkau...ini yang di BOLD emak-emak.
    Dan yang aku gak suka dari pasar adalaaah...bawa uang berapapun...habis aja.

    Huuhuu...

    BalasHapus
  16. Murah banget ya
    Rasanya tentu pasti tetap lezat
    Moga pasarnya tetap berkelanjutan

    BalasHapus
  17. Dari namanya saya kira ini pasar tradisional. Ternyata tempatnya mirip foodcort yang pakai mata uang sendiri ya. Keren nih penggagasnya, bisa menangkap ide kekinian tapi dengan tetap menyajikan hidangan tradisional. Bonus latihan panahan dan foto instagramable pula ya.

    BalasHapus
  18. Uwooow murah banget sate sentiling cuma 2500.. kalau lontong opornya berapa.. aih semarang emang tempat paling cocok buat wisata kuliner yak

    BalasHapus
  19. kalo ketempat pasar jajanan murah sih enakan bareng temen nih mba. apalagi harga harga mmakananya tidak bikin kantong jebol serba murah beda ama dijakarta mahal mahal haha

    BalasHapus
  20. pas nyebut Sunda Manda aku penasaran mainan trdisional apa di Kendal ada nama Sunda nya haha, ternyata engklek. Keren GenPI Jateng nih bikin/gagas ginian

    BalasHapus
  21. Padahal udah sering dengar orang-orang pada ngomongin pasar karetan. Sekarang baru ngerti, gambaran tempat itu. Alat penukarannya berbentuk koin/girik ya... Kalau di Bandung seperti floating market dan dusun bambu, sama alat tukarnya pakai koin.

    BalasHapus
  22. Iih aku kok mupeng ya, kebayang banyak penganan enak dan permainan yang asik2 buat duo bocah. Huhu kapan ke sana lagi yaaa

    BalasHapus
  23. Ini nih yang selalu bikin kalap. Pasar pagi yang penuh dengan berbagai makanan tradisional. bikin aku males pulang sebelum uang jajajn abis hahaha

    BalasHapus
  24. Bisa dijelaskan terlebih dahulu gak, istilah "destinasi digital" itu apa? Saya masih belum paham..hiks~

    BalasHapus
  25. Wah asik nihh... Kalau ke Semarang mau mampir ke sana deh... Lucu unik dan konsepnya menarik... Khas Javanese style

    BalasHapus
  26. Aku gak pernah diajak Erina... huhuhuhu.... gak asyik deh.
    btw, pengen euy.. ke sana.
    sudah lama tahu ada pasar karetan dan ikut rame-rame tapi gak pernah bisa

    BalasHapus

Mari berkomentar yang baik yaaaa