Main ke Tegal (day2)

38 komentar

Rencananya di hari kedua ini, tadinya mau bangun pagi-pagi buat olahraga, ternyata aku sama Mara olahraga kok, di kasur tapi. Maklum lah ya, abis subuhan masih mapan di kasur, enak. Kami berdua turun sarapan pukul 06.30 pagi, karena katanya kami akan pergi berjalan-jalan dari pagi. Selama di Tegal aku menginap di Karlita Hotel Tegal.  Yang aku suka dari Karlita Hotel ini tu milonya!! Milonya enak parah :9 kopinya juga sih, tapi sebagai anak milo, aku lemah. Pagi-pagi sarapan sama milo hangat dan jajanan pasar. Duh endeus.
Foto dulu lah ya, biar uuuu 

Pukul 08.00 pagi kami berniat untuk jalan-jalan ke klenteng dengan mobil hotel. Ternyata jaraknya deket banget. Karena pagi itu car free day, kami pun melihat keramaian pasar tumpah di Minggu pagi. Wah asyik banget nih jalan-jalan ke sini sepulangnya dari klenteng. Selesai eksplor klenteng, kami pun jalan kaki menuju pasar tumpah untuk berburu jajanan. Ada bermacam-macam jajanan yang menyilaukan mata dan juga hati. Udahlah paling bener itu megangin dompet. Haha karena bakal jajan lekker, tahu aci, dan masih banyak jajanan lain yang dijual di pasar tumpah itu.
Aku pun mencoba lekker dan jeruk murninya. Lekkernya enak! Hihi rasanya kurang banyak pas udah sampai hotel. Berasa pengen beli lagi. Dasar Erina, rakus emang, hahaha, pulang dari pasar tumpah sekitar pukul 10.00 dan kami semua bertemu dengan Pak Jungky, ngobrol banyak sama beliau dan beliau orangnya asyik juga ramah. Selesai berbincang kami pun kembali ke kamar untuk rebahan. Aku sengaja pesen milo godzilla dan kentang karena yah kepengen aja. Milonya lagi-lagi heaven.
Selesai rebahan dan mencari konten, kami pun mengumpulkan barang di satu tempat untuk kemudian keluar makan siang di orange resto bersama Pak Jungky, beliau ini orangnya seru abis, lucu, dan kami naik Gaji dong, hahaha belum pernah kan naik gaji? :P (plat mobil Pak Jungky kece emang).
Masih kalem
Pura-pura jadi food bloger
Muka-muka bahagia

Baca Part I di sini
Sesampai di orange resto kami dipesankan makanan yang melimpah sama Pak Jungky, semua menu harus dijajal sepertinya, ya allah paaakk. Kenyang paaaaakkk... kami makan pun sampai kekenyangan dan nggak kuat banget buat balik ke hotel, sesampainya di hotel kami ada photo session sebentar karena mau cari konten untuk lomba 17an di Karlita Hotel. Lumayan kan kalo nanti menang, haha selesai membuat konten, yang kami lakukan adalah rebahan sambil menunggu check out pukul 17.00 karena kereta kami yang pukul 20.00
Setelah check out, kami menuju rita mall tegal untuk mencoba kangkung bakar. Buset dah Er,,, jalan-jalanmu isinya makan melulu ya? HAHAHA ya begitulah. Kuliner dan mencoba segala makanan yang khas dan tidak ada di Kota Semarang memang tujuanku, hihi. Makan kangkung bakarnya juga satu porsi buat rame-rame karena kami sudah penuh semua perutnya, nggak kuat, mak!
Selesai makan kangkung bakar, kami berpisah karena Mbak Dita keretanya pukul 19.00 sedang keretaku dan Mara masih lama. Jadi kami memutuskan untuk berjalan-jalan di mall ini, mengitari sambil lihat-lihat sesuatu yang lucu, biasalah ya... setelah itu kamipun menuju stasiun Tegal untuk pulang kembali ke Semarang.
Di sini lucunya, ketika sudah duduk di kereta, aku iseng banget nanya, “kita nanti turun mana sih Kak?” karena bagian beli kereta pulang itu Kak Mara jadi aku menanyakan di stasiun mana kami akan turun, “Poncol, Ceu” jawab Mara sambil mau terlelap “Eh bentar, kok Poncol? Kan motorku di Tawang??” Tamat.

38 komentar

  1. Setuju sekali...kalau lagi jalan sebisa mungkin mencicipi makanan khas daerah tujuan dan makanan yang tidak bisa ditemui di kota kita.

    Mantaap jalan-jalannya.

    BalasHapus
  2. Endingnya seru. Gimana tuh jadinya Kak si Kak Mara? Poncol itu duluan mana sama Tawang? Kalau duluan Poncol tamatlah riwayat Kak Mara. Hehe

    BalasHapus
  3. masmet mau ga ya aku ajak ke tegal? tetep aku sih yang utama demi sate batibul. tapi mau ke klenteng itu juga.
    Terussssss kamu kok kalau sama kereta selalu derama ya? eh bus juga derama sih

    BalasHapus
  4. Hal utama yang perlu dicoba ketika pertama kali datang ke suatu kota adalah makanannya. Tentu saja, nyari makanan versi jalanan dan versi restoran tentu akan berbeda dari segala sisi, namun akan tercipta variasi rasa yang jelas.

    Seperti jika ke karawang, tidak lengkap rasanya mencicipi nasi tangkar, kadang ada varian soto tangkar, meskipun berbeda jenisnya namun dalam penyajiannya hampir sama.

    Yakni berbahan dasar kulit sapi, daging sapi, dengan kuah kuning nan lezat.

    BalasHapus
  5. Endingnya lucu, motor tertinggal di lain staisun 😂😂😂

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah tau kangkung bakar.. kayak apa itu ya bentuk dan rasanya? Itu gak ada fotonya ya? Pemasaran... Hehe.
    Pengen deh ke Tegal.. pengen tau dialog masyarakat asli di sana, sama kulinernya :)

    BalasHapus
  7. Kangkung bakar? Penampakan dan rasanya seperti apa ya, Mbak? Saya belum pernah tau.
    Asyik ya kalau bisa ditraktir sama Pak Jungky terus hihihi

    BalasHapus
  8. Habis makan kangkung jadi ngantuk ga er? Asik banget sih bisa eksplore Tegal ramean gini, ajak aku ya besok-besok

    BalasHapus
  9. Seru banget jalan-jalan di Tegal, apalagi kayaknya makanannya enak-enak, bisa cicipi makanan khas sana pasti jadi pengalaman seru

    BalasHapus
  10. Eaaa drama kereta ya kan. Mana sudah malam pula. Hahaha tamat dah itu tamat.. ya udahlah yg penting jd food blogger

    BalasHapus
  11. Dasar,, kerjaannya kok makan tidur makan makan makan. Jalan-jalannya kapan?

    BalasHapus
  12. Ada kangkung bakar di Tegal? Wah, enak dong ini. Jadi pengen nyobain juga.
    Oh iya, Rita Mall itu ikonik banget ya di area Jawa Tengah bagian timur. Khas banget, dan pastinya jadi kenangan masyarakat sekitar.
    Hmm.. Kalau Erina apa-apa jadi bahas makann, aku bahas sejarahnya. Wwkwkwk

    BalasHapus
  13. mfff nih kak er gmn yha ak bacanya ngakak terus tamat wkwkw humorku astaga, mengapa tida ada foto yang melimpah itu? tp gpp jd ak nga ngiler baca postingan ini. ngmg2 siapa-siapa bilang milonya karlita itu enak emang milo enak indikatornya gimana bukannya rasanya sama saja? ok abs ini beli milo....

    BalasHapus
  14. Aku penasaran sama Lekker nya kak... Disana tebal atau tipis iya.. Klw tebel enak tuh klw buat ngemil.. Hehehe

    BalasHapus
  15. Lha trus gimana? Akhirnya diambil besok nya tu sepeda? hehe
    Eh Poncol itu juga di Semarang kah lokasinya? Baryu tahu ternyata Semrang punya stasiun selain Tawang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. #Baru #Semarang wkwkwkw maaf banyak typo

      Hapus
  16. Kayak gimana tuh kangkung bakar? Sering lewat Tegal malah baru denger 😳😳

    BalasHapus
  17. Naik gaji apaan sih, Er... Aku kok bolak balik yg keinget dr tulisan ini MILOnya yaa... Pdhl berharap ada gambar sate batibul jugaa

    BalasHapus
  18. Kalau ke Tegal kudu alias wajib beli tahu aci yang di depan Indomareet. Kesana lagi dunk Er, aku nitiip. Tos sesama anak Milo.

    BalasHapus
  19. Er..itu yg dicemil Jagung bakar po Kangkung Bakar sii? Hihi..
    Trus akhirnya gimana tuh,turun Poncol apa kereta dibajak sampai Tawang? Hehe..

    BalasHapus
  20. aku sudah lama nggak ke tegal nih, kayaknya belum pernah ke sana sama keluarga kecil, banyak perubahan ya, dan makin menarik

    BalasHapus
  21. ternyata Tegal tempat yg menarik, dn kita sma jg klo berkunjung ke suatu tempat kudu wajib bnget nyobain makanan khas/ yang terkenal disana

    BalasHapus
  22. Hmm hmm, ketidakfokusan yang mendarah daging. Motornya dimana, turunnya dimana wkwk

    Btw seru banget ih pas kumpul sekalian belajar jadi food blogger gitu, kapan-kapan aku mau dong diajak.

    BalasHapus
  23. Kalo ke tegal mah yg kucari kupat glabet ato sate kambing. Belum tau malah ada kangkung bakar. Harua dicoba nih pankapan

    BalasHapus
  24. Wah, baru tahu ni klu di Tegal ada klenteng mb..aku bulan lalu jg k Guci Tegal, mau dong Lekker nya

    BalasHapus
  25. Eriinn... kapan sih kalian ga konyol? wakakk.. btw tulisan ini bikin aku makin semangat piknik ke Tegal. ga begitu jauh tapi belum pernah kesampaian jugak.

    BalasHapus
  26. Bahagia sekali hidupnya di Tegal, makan tidur jalan-jalan hihi kalau ke Tegal aku nginap di temanku ngobrol semalaman sampai Jontor haha

    BalasHapus
  27. Wkwkwkwk dagelan banget itu terakhirnya hehehe. Seneng ya bisa muter2 tegal.

    BalasHapus
  28. Kangkung bakar nya kok gak difoto, penasaran akutu. Sering ke Tegal tapi belum pernah makan kangkung bakar. Eh gak apa sih, namanya traveling emang gak bisa dipisahkan dari kulineran. Tapi tetep dong jalan kaki juga kaan

    BalasHapus
  29. Gapapa, ntar dari Poncol ke Tawang nggojek aja :))

    Pas dulu ke Karlita Purwokerto ga ketemu dengan Pak Jungky. Tapi aku dapet kado ultah dong yang ada ttd beliau pas masuk kamar, secara pas ke sananya pas ultah.

    BalasHapus
  30. Ini Karlita cabangnya yang di Purwokerto ya? Pungky ga ikutan? Duh baca nama2 makanan di sini jadi lapaar. Erina tanggung jawaaab.

    BalasHapus
  31. Sudha pernah plbeberapa kali ke tegal. Tapi belum pernah main ke klentemgnya. Lewat dan lihat aja belum lho.

    BalasHapus
  32. terus mlaku sampe Tawang gitu dari Poncol? kok wis tamat wae sih wkwkkw

    BalasHapus
  33. Oh ternyata ini ya, turun dimana dan motor dimana, hahaha. Baru ngeh, saya. Asyik banget jalan-jalannya. Selamat yaa

    BalasHapus
  34. Barokallah ya Erin, jalan-jalan sekalian silaturahmian.
    Aku ke tegal baru sekali doang, tapi kalo lewat sering

    BalasHapus
  35. Wiki..kangkung dibakar? Parah banget nih aku..baru denger kalau kangkung bisa diolah ginian..aku masih penasaran nih habis itu jadi turun di Poncol apa Tawang nih mba Er?

    BalasHapus
  36. Serunya petualangan Mara dan Erina. Hahaha pertama aku nggak ngeh soal naik GAJI, ternyata plat nomor mobil si bapak GAJI gitu ya? lucu beud. Yang naik mobil itu jadi naik gaji terus dong ya.

    Lah, terus akhirnya turun Tawang apa Poncol dong? Aku dong pernah, jalan-jalan ke Solo naik kereta, motor ditinggal dong di Tawang. Pulangnya kami naik bus, jadi dari Solo cari BRT dulu ke Tawang buat ambil motor, hehe.

    BalasHapus
  37. kemarin pulang kantor ada gerobak lekker, tapi ga berhenti buat beli, baca ini kok jadi pengen hahaha
    aku ke tegal cuman sekali waktu SD dulu, lama banget ternyata
    wisata nya oke oke ya disana

    BalasHapus

Mari berkomentar yang baik yaaaa